DRIVER MOSFET IR2110 UNTUK H BRIDGE DRIVER MOTOR


IC ini saya temukan ketika bongkar mesin, asalnya saya ga tahu untuk apa ic ini, setelah cari cari di datasheet. ternyata eh ternyata ic ini untuk driver mosfet. akhirnya pencarian saya pun berlanjut ke pasar elektronik di indonesia.

pertama saya cari di toko online, nah yang ada disana ic ir2111 harganya pun cukup lumayan RP.90.000. wah mahal juga euy. akhirnya saya pun memutuskan untuk pergi ke glodog. setelah muter muter ternyata ada juga yang jual IR 2110. Harganya kurang dari <40.000.

akhirnya saya pun beli ic ini 2 buah. berikut basic circuit dari ir 2110

terus ada juga referensi dari http://www.circuit0projects.com untuk buat H-BRIDGE MOTOR

nah itu referensi -referensinya. terus saya pun buat dengan cuma memodif  input nya. agar nanti nya buat controlnya cuma ada 2 pin

1. DIR

2.pwm

rancangan yang sudah di buat sudah  mampu amannnya di 30 v. terus saya coba 40 v kebakar mosfetnya. mungkin nanti saya mau cari mosfet yang seri 2SK, mungkin kalo pakai itu bisa lebih dari 30 v. kalo di datasheet bisa samapai 200v untuk yang seri 2SK. kalo yang saya pakai sekarang yaitu seri IRFZ44 datasheet 55v.

ini hasil nyata driver yang saya buat. PCB masih jelek sekali. jalurnya masih kecil seadanya dulu. nanti saya perbaiki kalo saya mau jualan. nanti harganya mau saya jual Rp.300.000.

DRIVER INI COCOK UNTUK LOMBA KRI, KRCI, ATAU UNTUK KEPERLUAN INDUSTRI.

http://www.kei-elektronik.com/

22 thoughts on “DRIVER MOSFET IR2110 UNTUK H BRIDGE DRIVER MOTOR”

  1. mohon maaf mas dan . kemare anak2 pada ketempat pak eka katanya pemakaian dioda dan optocopler sangat diharamkan dalam pembuatan driver motor mas.pak dosen bilang dalam pembuatan mosfet sebenarnya sudah terdapat dioda didalamnya dan sebenarnya dioda itu tidak diinginkan keberadaannya makannya kita sering pakek zener antara source dan gatenya .maknnya dioda bridge itu tidak perlu digunakan lagi.katanya dalam pembuatan driver ngerem itu ada bebarapa nano second yang mana terjadi konslet dalam waktu atau kurun waktu segitu .jadi itu sangat tidak efektif karna dapat merusak batre dan motor.makane drivernya anak2 yang ngerem sering jebol .

  2. tri maaf sebelumnya. gini tri kalo untuk driver ngerem. ini saya belum ngerem ini. itu masalah program. masa bodoh mau konslet berapa nano second pun, yang penting handal. terus terang saja tri mahasiswa mahasiswa terlalu mcgyver. sudah ada driver untuk mosfet masih bikin manual. ya kalo dananya pakai sendiri ya memang berat tri. tapi klo sudah urusan universitas. jangan banyak omong, jangan banyak teori. belajar dari kenyataan tri. memang di mosfet sudah ada diodenya. percuma tri sudah ada didalamnya juga. itu cuma spekd saja datasheet. mendingan di pasang aja lagi biar aman.

    kalo untuk ngerem terus terang saja saya hardware nya ini belum buat tri. jadi saya belum bisa ngomong. nanti kalo saya sudah dapat driver yang kira kira aman saya baru pakai hardware rem reman. itu masalah nya di program tri.kebanyakan teman teman kamu juga sekarang pasti pakai mosfet tipe n dan tipe P. kalo saya N semua tri.

    tri masalah haram itu masa bodoh, kalo cuma ngomong ngga ada pemecahan masalah itu sama dengan nol. ayo bikin terus bukitikan secara nyata. kalo cuma teori nol tri. anggap saja mereka ga bisa apa apa.

  3. hahahahaa…seru…ayo…ayo…cari cara agar bisa bikin driver motor yg bisa nahan arus besar dan ngangkat tegangan besar pula…ga usah mikir haram atau halal…yang penting kita bisa buat mutar motor besar ngatur kecepatannya dan si driver tahan untuk manufer maju hajar mundur apalagi rem-reman…kalo bisa si driver kita kasih pendingin kipas…wkwkwkwk…semangat Gan… ^_^

  4. ya nang, nanti saya buktikan, kayanya motor starter itu gede arusnya. apalagi pas awal kayanya gede banget. cocok untuk percobaan.

    ini saya juga lagi mau minjam kalo ada mah, biar ga beli. sayang kalo beli cuma dipakai bentar.

  5. saya rasa 24 volt dah cukup mas yang terpenting apakah driver motor ini bisa di pake dengan amper tinggi coz kbyakan motor dc yang digunakan maks 24 volt kira2 driver ni bisa ampe -+ 30 A ga?

  6. ya mas fajar nanti saya coba, kemarin saya beban nya masih kecil, motor dc pas normal 1A, pas dibalik 4A. Nanti saya coba 30A. beli dulu bebannya

  7. Dari pada bingung pake relay aja bro, maintenance lebih mudah,… aq udah pernah pake mosfet sampa cascade ga karu2an, emang respon cepat tapi klo udah trouble bikin pusing,… klo penggunaan optocoupler bagiku wajib hukumnya buat ngatur pwm dan ngirim sinyal dari uC, coz kita bisa mengisolasi minsis dan driver sehingga tegangan spike motor tidak merusak uC

  8. ya kalo mau pake relay silahkan. saya juga seringnya pkai relay. tapi relay kalo kontrolnya cuma on off bagus.
    semua insinyur punya desain dan idealis masing masing tapi sesuaikan dengan kebutuhan jangan maksa

  9. Sori bro ikut nimbrung… saya menganggap orang2 yang mengharamkan dalam kasus elektronika adalah orang yang congkak pengetahuanya, apapun yang orang katakan harmnya, selama itu bermanfaat banyak, akan saya teruskan, buktinya saya banyak d request di luar2 jawa hanya gara2 membuat konsep driver yg di haramkan tersebut, saya tetap mengambil mode aman saja.. selain itu bahwa teori yang berbunyi “Komponen semikonduktor jika bekerja maksimal maka akan menghasilkan panas” jadi sudah hukumnya bro.. saya juga pantang melanggar hukum kekekalan energi.. saya aja riset Driver motor dah mencapai level 26V, sekarang saya ditantang riset dgn dana gede harus mencapai setidaknya 36V.. saya akan mulai pertengahan januari ini, jika berhasil saya akan buktikan kepada indonesia bahwa karya saya bisa membuat perubahan & pola pandang yang congkak tersebut… sukses bro buat dani, moga di lancarkan rejekinya..

  10. pake relay aj sih, lebih aman n gampang…
    kalo ada yang lebih gampang kenapa gak dipake saja, iya gak…

    oh iya setahu sy optocoupler bisa dipake lho utk driver motor, untuk mencegah spy IO dari driver motor gak merusak mikrokontroler…

  11. masaahnya sudah bukan gampang atau mudah. tapi fungsi dari relay sendiri sudah lambat atau ga cocok, kecuali cuma untuk driver biasa

  12. Maaf mas danny… komentar anda “tri masalah haram itu masa bodoh, kalo cuma ngomong ngga ada pemecahan masalah itu sama dengan nol. ayo bikin terus bukitikan secara nyata. kalo cuma teori nol tri. anggap saja mereka ga bisa apa apa” seperti tong kosong nyaring bunyinya dan terkesan sombong… pak eka itu sudah lebih banyak makan garam di dunia power elektronik tentu dia paham “lebih” banyak… mas alumni elins ugm??? kayanya saya banyak kenal anak elins tapi gak ada yang sesombong mas ya….

  13. ya saya sombong ada alasannya. gpp saya di katakan sombong juga demi kemajuan, mas kalo ga ada komentar yang nyeleneh saya yakin pada diam ga mau bicara. lebih baik saya dikatakan sombong semoga sukse buat mas. kalo makan garam mah saya tiap hari juga makan garam. makan garam di sekolah. atau di rumah. mas jangan bawa bawa almamater saya. saya mau sombong urusan saya jangan ngatur saya, saya bukan PLC atau microcontroler yang bisa di program sama mas.

  14. Teknik untuk menyalakan mosfet/igbt berbagai macam. Kalau dalam blog ini (IR2110) mengunakan teknik bootstrap. Terdapat banyak macak teknik yang lain seperti mengunakan trafo isolasi, charge pump, floting gate dll. Tentunya masing masing metode mempunyai kelebihan dan kekurangan masing masing. Kalau mengunakan teknik boostrap kekurangannnya adalah tidak bisa di berikan duty cycle 100% karena kapasitor boostrap perlu waktu untuk charge dan discharge. Memisahkan rangkaian kontrol (micro) dengan rangkaian daya (konverter) dengan menggunakan optocoupler sangat diperlukan, sehingga micro bisa bekerja dengan stabil (terpisah ground). Untuk penggunaan dioda (mungkin ini dioda freewheel) sangat perlu tapi kalau devicenya (mosfet/igbt) sudah mempunyai internal dioda menurut saya sih tidak diperlukan lagi, tapi kalau tidak punya internalnya ya harus ditambahkan manual, diodanya juga harus mempunyai nilai trr yang rendah. sekian sharing saya,maaf jika ada kesalahan. Salam

  15. Mas, mau tanya2 dong tentang ir2110, saya bingung wiringnya… maklum baru belajar, semoga mas bersedia ngajarin wiring ir2110 nya aja, makasih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s